Kisah Klasik

By Laili Muttamimah - May 19, 2014

Bersenang-senanglah, karena hari ini yang kan kita rindukan...di hari nanti...
Sebuah kisah klasik untuk masa depan.
Bersenang-senanglah, karena waktu ini yang kan kita banggakan...di hari tua...

Minggu, 18 Mei 2014
At Krakatau Ballroom, Hotel Horison, Bekasi

Hari itu bakal tercatat jelas dengan lingkaran merah dalam kalender otak gue. Hari yang seumur hidup nggak akan gue lupain. Mungkin, hari itu adalah hari paling memorable di tahun 2014. Hari di mana gue ngerasain ada di posisi yang mengharukan, duduk bareng teman-teman seangkatan dengan baju formal dan ikutin serangkaian acara sampai selesai. Well, acaranya agak flat, kebanyakan diisi sama sambutan (yang bikin kita selfie diem-diem saking boring-nya). Acara itu cuma berlangsung sebentar dan gue jadi sedih pas tahu kalau tanggal 18 itu selesainya cepat banget. Biarpun sebentar, momen tanggal 18 itu bener-bener irreplaceable. Entah kenapa, setiap kita merasa bakal kehilangan seseorang, kita berharap waktu berjalan slow motion, supaya kita bisa terus bersama orang itu. Tiba-tiba, suasananya jadi mellow banget. Foto-foto bareng seakan nggak bakal ketemu lagi. Saling jabat tangan, rangkulan, pelukan... seakan menyampaikan ucapan 'selamat tinggal' secara nggak langsung. Kenapa nggak begini dari kemarin-kemarin? Kenapa selama tiga tahun ini kita cuek-cuek aja? Ya, karena waktu itu kita belum tahu rasanya bakal kehilangan itu kayak gimana.

Selama ini setiap upacara, malas banget nyanyi Mars Pusaka. Dan kemarin, kita cuma bisa dengerin lagu itu dinyanyiin buat terakhir kalinya. Selama ini setiap guru kasih amanat, kita malah ngobrol di belakang. Dan kemarin, mungkin itu pesan-pesan terakhir yang mereka ucapin buat kita. Entah kenapa, semua yang udah dirasain selama tiga tahun ini jadi lebih berarti. Kebersamaan, satu kata yang nggak bisa terbayar dengan apapun. Mungkin tanpa sadar, selama tiga tahun di SMA, kita sering melontarkan impian dan harapan di masa depan, seakan-akan masa depan itu udah deket banget dan kita siap menghadapinya. Mungkin tanpa sadar, selama tiga tahun di SMA, kita sering melontarkan ucapan yang menyakitkan sama seseorang, tanpa tahu suatu hari kita bakal kehilangan orang itu. Dan satu hal yang paling gue benci adalah ketika gue ngerasa belum puas, ngerasa masih ingin mengulang masa-masa yang udah lewat. Sayang, kenangan cuma bisa dibekuin di memori otak. Kenangan cuma bisa diingat, bukan diulang.

Masa SMA nggak bakal indah tanpa satu kata yaitu teman. Orang-orang yang kita sebut sebagai 'teman' itulah yang bikin hari-hari kita jadi nggak biasa. Biasanya, ada aja tingkah mereka yang bikin kita ketawa, kesel dan feeling awkward. Mungkin masa SMA nggak akan lebih indah tanpa 'teman' di dalamnya. Bicara soal teman, gue bersyukur banget pernah ketemu sama teman yang 'macem-macem' di SMA. Yang baik banget, ada. Yang ngeselin banget, ada. Yang konyol banget, ada. Yang aneh banget, ada. Yang unik banget, ada. Yang bikin naksir... juga ada.


Awal gue masuk SMA, gue ketemu sama Ozone atau lebih singkatnya kelas X.1. Melepas putih biru dan memakai putih abu-abu bikin gue ngerasain aura-aura norak pas awal-awal masuk SMA. Bareng Ozone, gue ngerasain gimana jadi anak (awal) SMA seutuhnya. Menurut gue, anak-anak Ozone itu seru-seru banget. Di sana gue belajar tentang arti ketulusan dan pertemanan yang sebenarnya. Masa-masa kepolosan kelas sepuluh (masih bebas, nggak mikirin ujian) menurut gue adalah masa yang paling asik. Masa-masa buat beradaptasi, saling mengenal dan mencari teman sebanyak-banyaknya.

Setelah Ozone, gue ketemu sama Flascita (Flawless of Science Two) alias XI IPA 2. Selama tiga tahun gue di SMA, menurut gue masa-masa kelas sebelas yang paling menyenangkan. Masa-masa kelas sebelas adalah masa-masa yang bakal paling gue kenang dan nggak bakal pernah terganti. You're rock, guys!

And then... setelah Flascita, gue ketemu Unicorn di kelas XII IPA 1. Menginjak kelas duabelas, suasana menegangkan mulai terasa. Tugas mulai seabrek, guru jarang ada yang absen, ujian perlahan-lahan mulai gentayangan, bimbel dan privat terus-terusan, pokoknya otak udah mulai bebal, deh! Menurut gue, XII IPA 1 yang paling seru itu anak-anak cowoknya. Kenapa? Karena mereka 180 derajat berbeda dari anak-anak ceweknya yang alim-alim banget. Cowok-cowok Unicorn sering banget ngumpul di belakang buat nonton anime atau film-film jepang. Serius, mereka asik-asik banget. Ya, biarpun kadang ngeselinnya juga ngeselin banget (bikin guru marah dan nggak betah di kelas). Sedangkan anak-anak ceweknya adalah kumpulan cewek-cewek yang kreatif menurut gue. Mereka enak diajak kerjasama, rajin pula. Biarpun alim, cewek-cewek ini kalo udah sangar langsung... wahhh! Apalagi waktu proses bikin film, serius itu keren banget! Menurut gue, ketemu sama Unicorn adalah penutup masa SMA yang paling tepat. Gue ngerasain banget kekeluargaannya di kelas ini.

Selain tiga temen-temen sekelas itu, gue juga ketemu sama-very important people-Treasure. Treasure itu terdiri dari 11 orang cewek-cewek #manis hahaha. Sebenernya Treasure itu bukan geng, kebetulan aja kita suka kemana-mana bareng jadi seakan-akan berkelompok. Kenapa dikasih nama Treasure? Karena kebetulan kita suka banget sama lagunya Bruno Mars; Treasure, dan kebetulan... ketemu sama mereka sama beruntungnya kayak nemuin harta karun yang dikubur dalam-dalam. Sebenernya, Treasure mulai sering bareng-bareng selama naik ke kelas duabelas. Sebelumnya sih udah temenan deket, tapi belum sering main bareng karena kesibukan masing-masing. Tapi gue beruntung bisa ngerasain quality time bareng mereka sebelum lulus. Treasure itu... undescribable, pokoknya semua yang gue lewatin bareng mereka bener-bener indah sekaligus awkward

Kamu sangat berarti, istimewa di hati, selamanya rasa ini.
Jika tua nanti kita tlah hidup masing-masing, ingatlah hari ini.

Mungkin 3x360 hari dalam hidup gue nggak akan penuh warna kalau gue nggak lewatin semuanya bareng kalian. Thanks for our quality times and memories, Tres!

Makasih juga untuk kalian yang namanya nggak bisa disebut satu persatu. Untuk Alman Crew (Reivaldi, Ibang, Achmad, Beben, Putra, dkk), cowok-cowok hits yang kadang juga suka nyebelin. Untuk temen-temen gue di kelas IPS (Aa, Alfa, Akbar, Tangkas, Alfin, Jaka) senang bisa kenal kalian! Untuk adik-adik kelas yang baik banget (makasih support-nya!). 

Especially, guru-guru di SMA Pusaka Nusantara 2 Bekasi. Terima kasih untuk pelajaran yang membuka mata kami bahwa dunia ini tak pernah ada ujungnya. Terima kasih atas bimbingan dan gojlokan Bapak/Ibu selama tiga tahun. Semoga Bapak dan Ibu guru sehat selalu.

Terakhir, terima kasih banyak untuk kalian yang baca postingan ini sampai akhir. Semoga kalian merasakan kenagan yang jauh lebih indah dari ini. Good luck! Suatu hari, kita bakal bertatap wajah, dengan title masing-masing, sebagai seseorang yang sukses, dalam sebuah reuni yang bikin kita bisa menunjukkan mimpi-mimpi yang dulu cuma bisa diucapkan. 

Selamat jalan, masa remajaku!

  • Share:

You Might Also Like

2 komentar

  1. KEREN , Gak bosen bacanya,, sampe 3 kali gua baca ulang dan senyum2 sendiri
    hehhehe,,,,,,

    ReplyDelete
  2. Yaaa mau gimana tulisan lo selalu nyita attention gue. Apalagi yg ini bahasan nya soal masa sma. Cool ;)

    ReplyDelete